Maduro: OPEC adalah sebuah benteng di dunia yang ekonomi dan kewangan kestabilan

Presiden Venezuela, Nicolas Maduro, berkata Organisasi Petroleum Eksport negara-Negara (OPEC) mencapai ekonomi global dan kewangan kestabilan di tengah-tengah wabak.

“Dalam beberapa tahun kebelakangan ini ia telah mencapai keajaiban tenaga kestabilan, kestabilan pasaran antarabangsa dan oleh itu telah dan adalah benteng ekonomi dan kewangan kestabilan dunia,” kata Maduro.

Presiden ditawarkan kenyataan pada upacara perpisahan Algeria duta besar ke Venezuela, Ben Moussat Ghaouti, dia yang dihiasi dengan perintah Francisco de Miranda selama lebih dari enam tahun di Amerika Selatan negara.

Dalam hal itu, Maduro menekankan pencapaian Algeria dan Venezuela seperti rakan-rakan pengasas OPEC. “Dengan biasa pencapaian Algeria dan Venezuela, dan semua OPEC, untuk membentuk kumpulan itu sekarang dikenal sebagai OPEC-Plus, dengan tambahan Rusia dan lusinan atau lebih negara, pengeluar minyak dan mengeluarkan bukan OPEC (…) yang membawa kita ke dasar bahwa kita telah dibenarkan ekonomi dunia penstabilan terutama dalam masa wabak, dan sekarang ini masa pemulihan ekonomi,” dia berkata.

Maduro menegaskan bahwa jika bukan untuk OPEC di dunia krisis kapitalisme akan sangat serius. “Kami dari OPEC dan dari OPEC Plus negara-negara yang menjamin kestabilan pasaran tenaga dan keseimbangan harga (…) kita adalah sangat jelas tentang peranan kami dalam dunia, dan Algeria di Afrika Utara, (adalah) bermain cemerlang peranan untuk keamanan dan integrasi,” dia berkata.

Pada 5 oktober, Organisasi Petroleum Eksport dan negara-Negara sekutu lainnya pengeluar bebas (OPEC+) memutuskan untuk menjaga parameter semasa perjanjian minyak dan meningkatkan pengeluaran oleh 400,000 tong setiap hari di bulan November untuk memastikan kestabilan tenaga pasaran.

Pada bulan April tahun 2020, OPEC ahli negara-negara dan 10 pengeluar bebas (Rusia, Bahrain, Brunei, Kazakhstan, Malaysia, Mexico, Oman, Rusia, Sudan dan Sudan Selatan) mengumumkan minyak baru dipotong untuk menstabilkan harga pasaran selepas menjunam kerana berlebihan dan kesan korona.

Pelarasan yang berlaku pada bulan Mei tahun 2020 dan pada mulanya ditetapkan pada 9.7 juta barel per hari (b/d), tetapi sebagai keadaan stabil batasan diperbetulkan 5.76 juta b/d oleh julai 2021.

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *