Lima askar hukuman penjara untuk pembunuhan asli pemimpin dalam 2019 * Global suara-Suara

Lima askar Colombia telah dihantar ke penjara untuk mereka yang dikatakan terlibat dalam pembunuhan asli pemimpin pada bulan September 2019 di luar kawasan kota Jamundí (Valle del Cauca, barat daya), Pejabat Peguam besar berkata dalam kenyataan.

“Pada permintaan dari Pejabat Peguam besar Negara, 15 municipal hakim pidana dengan fungsi kawalan jaminan Bogotá dikenakan langkah keselamatan (tahanan) di penjara terhadap lima anggota Tentera Negara, melekat pada Pichincha Batalion Cali (Valle del Cauca), yang mungkin bertanggungjawab atas pembunuhan pemimpin Kiwe Nasa asli masyarakat, Omar Guasaquillo,” teks menunjukkan.

Lima askar juga dituduh melukai petani Diego Alexis Vega Echavarría dengan pistol di perbuatan yang sama di mana Guasaquillo, 22, meninggal dunia.

Las investigaciones indicarían que los uniformados al parecer mentieron en la versi mengenai el operativo militar en el que perdió la vida el joven indígena.

“Menurut dugaan kenyataan tentera, pada 5 September, 2019 mereka menerima maklumat tentang kehadiran delapan anggota ‘Jaime Martínez’ ruangan FARC penentang di La Quindiana harta, di Calima (Valle del Cauca), yang akan telah membawa mereka untuk memajukan operasi militer,” Pendakwa kata dalam teks.

Bagaimanapun, akhbar tempatan melaporkan pada masa yang militer telah menjalankan rutin scan dan menemukan beberapa anak-anak muda di rumah dengan komunikasi radio, dan membuka api pada mereka.

Selepas apa yang berlaku, akhbar S ‘ hubo diterbitkan yang masyarakat telah marah karena mereka mengutuk bahwa serangan akan berlaku tepat di rumah korban dan bahwa setelah kematiannya pegawai-pegawai yang menyeret tubuhnya di luar rumah.

En su momento la Fiscalía imputó los procesados los delitos de homicidio en persona protegida en concurso con tentativa de homicidio en persona protegida y falsedad ideológica en documento awam, kargo que no fueron aceptados por los uniformados.

Lima askar dihantar ke penjara selama penyelidikan adalah Letnan Leandro Andres Torres Trujillo dan askar profesional Daniel Andres Madrid Maestra, Lucio Cortés Santiago, Jhon Denise Luna Enríquez dan Alexander Marín Gutiérrez.

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan. Medan diperlukan ditanda dengan *